Home » , » Jom, Bersih 4.0 !

Jom, Bersih 4.0 !

Written By Wadah Baru on Sabtu, 29 Ogos 2015 | 10:18 PG

Oleh -Dr Dzulkefly Ahmad

Mafhum Hadith: ..."Mukmin yang bergaul dengan manusia lalu terkena segala karenah manusia dan bersabar akibat pergaulan itu, adalah lebih baik dari Mukmin yang tidak mahu bergaul dengan manusia lantas tidak perlu bersabar dan menanggung apa jua akibat segala karenah manusia"..

Komentar saya pagi ini begini...Ada pihak yang mudah-mudah berhujjah dengan Qawaid Fiqqhiyyah yakni...'Sadda Zhari'ah'.(Menutup Jalan-Jalan)..untuk Mengharamkan demonstrasi BERSIH 4.0.

Menutup pintu-pintu jalan kemudaratan lalu mengharamkan sesuatu kegiatan kerana 'kemudaratan tertentu' itu adalah tergantung kepada keberangkalian andaian itu berlaku. Ada negara ummat islam, contohnya, telah mengharamkan wanita memandu kereta dengan berhujjahkan Qawaid ..Sadda Dzari'ah ini...panjang cerita nya..ringkasnya..wanita terdedah kpd pelbagai musibah termasuk diganggu lelaki bukan mahram. Lalu wanita tidak dizinkan memandu.

Untuk pengetahuan umum, 'Ihtimal' atau Keberangakalian atau Andaian itu secara akademiknya, satu yang perlu dihalusi. Para Fuqaha membahagikan ihtimalat atau keberangkalian itu kepada 4 : A. Muakkad (Pasti atau Certain), B. Ghaliban (Tinggi atau Most Probable) C. Muhtamal (Mungkin atau Probable) dan D. Nadiran (Jarang2 atau Rare).

Maka hendaknya janganlah mudah-mudah sesetengah ustaz mengharamkan sesuatu dengan cara mengumumkan 'fatwa' seperti dibuat tentang BERSIH 4.0 menggunakan hujjah Sadda Dzari'ah.
Kalau tidak mahu hadir atas apa jua sebab dan alasan tak apa...itu pertanggungjawaban kita kepada AlLah. Masing-masing kita mungkin punya perbezaan cara kerana ruang amal itu luas.

Tetapi nak menghukum pihak lain atau kaedah yang dugunakan sebagai HARAM secara mudah-mudah itu yang mengundang 'fitnah' dan perbalahan tidak berkesudahan.
Keadaan menjadi lebih serius apabila sesuatu kegiatan seperti demonstrasi itu adalah untuk menangani masalah dan krisis negara dan yang bersabitan kepentingan atau 'maslahah' awam yang menyinggung Tadbir-Urus Negara atau Governance.

Maka kalau kita tekuni dari sisi tuntutan Maqasid Syari'ah, maka yang lebih layak dan wajar di kedepankan dalam menangani hal masalah atau krisis negara dan rakyat seperti ini ialah satu lagi Qawaid Fiqqiyah yang disebutkan sebagai "Fathul Dzari'ah" ( Membuka Jalan-Jalan) seperti yang dikemukakan oleh Imam Al-Qarafi.

Imam Qarafi menjelaskan kepentingan memahami apakah Matlamat (Maqasid) yang hendak dicapai dengan sesuatu jalan atau cara (Wasilah) yang wajar dan wajib digunakan dan dibuka bukan sebaliknya ditutup.

Terkadangkali sesuatu perkara yang dianggap boleh mendatangkan mudarat terpaksa dilalui bagi mencapai sesuatu Tujuan (Maqasid) dan Maslahah (Kepentingan) yang lebih besar yang perlu dicapai dengan terpaksa melalui jalan-jalan itu...seumpama tujuan Dakwah, Mencari Ilmu, Mempertahan Keadilan dan Memelihara Hak, dsbnya.

Maka sekali lagi jangan mudah-mudah untuk kita HARAMKAN sesuatu hal atau cara dengan berhujah secara jumud dan andaian (ihtimalat) yang kita sangka atau teka tanpa melihat dan menghitung apakah maslahah yang ingin dicapai dengan tindakan tersebut. Apakah perhitungan Dakwah dan Siasah di situ khususnya, dan untuk menegakkan sesuatu Kebenaran dan Keadilan!
Saya cadangkan Nadwah Ulama NUNJI kedepan nanti di kalangan Asatizah segera wacanakan isu-isu seperti ini walaupun tidak sempat untuk dimenafaatkan dalam hal BERSIH 4.0.
Ingatan dari insan kerdil ini..."La ifrad wa La Tafrid"!..

Jangan berat-beratkan dan jangan pula bermudah-mudahkan..Jangan tashaddud (ekstreme)..dan jangan pula tasaahul (bermudah-mudah)..sepertengahanlah dalam mengemudi perjuangan ini seperti anjuran RasulAlLah..."Khairul umuri al-Mutawasitah'...

Justeru...JOM!!! BERSIH 4.0.

-Dr Dzulkefly Ahmad
Setiausaha
Gerakan Harapan Baru.

0 ulasan:

Catat Ulasan

Follow by Email

 
Copyright © 2015 Wadah Baru - All Rights Reserved
Proudly powered by Blogger