Home » » Hidup Umno dan dangdut sekolah

Hidup Umno dan dangdut sekolah

Written By Wadah Baru on Isnin, 9 Oktober 2017 | 2:02 PTG

Oleh Al-Abror Mohd Yusuf

"Biar kita sama-sama nyanyi, tapi tujuan kita beza lho," kata wanita itu mengingatkan Petris.
"Bedanya apa?" tanya Petris, polos.
"Kamu kalau nyanyi, kan hanya untuk kepentingan diri kamu sendiri," kata wanita yang mengajar - sekali gus cuba mengubah - Petris daripada penyanyi rock alternatif menjadi pedangdut.
"Dangdut tak cuma itu saja, tapi kamu mesti mikirin orang lain juga. Mesti mikirin penonton, gimana caranya mereka bisa terhibur, gimana caranya mereka bisa lupa kesehariannya yang susah makan, susah cari duit, susah hidup.
"Nah, tugas penyanyi dangdut yang utama ialah itu," kata wanita tersebut.
Petris - yang dilakonkan oleh Titi Kamal - langsung tidak puas hati. Dalam filem Mendadak Dangdut, penyanyi rock alternatif itu dipaksa menjadi penyanyi dangdut bersama 'band' organ tunggal Senandung Citayam.
Kira-kira sama macam murid-murid yang biasanya dikehendaki menyanyi lagu Negaraku dan lagu negeri serta lagu sekolah. Tiba-tiba diasuh untuk menyanyi lagu Umno.
"Biar kita sama-sama nyanyi, tapi tujuan kita beza lho."

Selain memaksa kanak-kanak menjerut leher masing-masing dengan tali leher ketika cuaca di negara ini amat berbahang dan lembab, ada banyak lagi rupanya kecerdikan yang berkembang pesat dalam sistem pendidikan negara.
Hafal lagu Umno
Mendidik anak-anak seawal sekolah rendah supaya menghafal lagu rasmi Umno barangkali adalah salah satu langkah meningkatkan kemampuan disiplin kemahiran berfikir aras tinggi (KBAT) yang diuar-uarkan sekarang.
Aspek sejarah itu, memanglah. Kemerdekaan negara tidak akan dicapai kalau bukan kerana keberanian Umno. Parti-parti lain yang bergabung dengan Perikatan memang ada tetapi semuanya tidak begitu penting.
Di manakah tempat terbaik menanamkan fahaman ini kalau bukan di sekolah. Dan sekolah terbaik untuk menyuburkan kepercayaan itu ialah di Putrajaya.
Justeru langkah Kementerian Pendidikan membenarkan acara pertandingan menghias kelas diadakan di sekolah rendah Presint 14 itu wajib disambut dengan penuh rasa takjub dan linangan air mata kegembiraan.
Barangkali tidak keterlaluan untuk menganggap ia adalah salah satu detik sejarah terbesar dalam dunia pendidikan negara ini. Dan tidak salah juga untuk mengharapkan ia diperluaskan ke sekolah-sekolah lain di seluruh Malaysia.
Jika mungkin Kementerian Pendidikan mungkin boleh mengeluarkan pekeliling mewajibkan himpunan seumpama itu diadakan sekurang-kurangnya sebulan sekali.
Tambahan pula seperti diucapkan Datuk Seri Tengku Adnan Tengku Mansor pada hari berkenaan bahawa semua guru menyokong kerajaan.
Setiausaha agung Umno itu juga mengajak – di depan kanak-kanak sekolah itu – para guru yang comel itu untuk membantu beliau khususnya, serta Umno secara amnya.
Guru 'comel'
Mesej yang tersirat daripada ajakan ramah Tengku Adnan itu adalah mudah. Mana-mana guru yang bersama dengan Umno adalah ‘comel’ dan dengan logik yang sama guru yang tidak bersama dengan parti itu adalah ‘hodoh’.
Sejarah pembentukan negara ini mencatatkan bahawa selain penulis atau wartawan, golongan pencetus semangat celik merdeka ini dibawa oleh golongan pendidik.
Justeru kedudukan Maktab Perguruan Tanjung Malim mempunyai kedudukan istimewa dalam sejarah kemerdekaan. Guru bersama penulis/wartawan dan ulama berganding bahu melawan pembodohan oleh majoriti golongan bangsawan serta kakitangan kerajaan Inggeris.
Ketika parti Melayu nasionalis bergerak dengan slogan “Merdeka!” Umno ketika itu istiqamah dengan laungan “Hidup Melayu”.
Bukankah itu adalah bukti bahawa Umno adalah pejuang kemerdekaan yang sejati? Jadi apa salahnya Umno kembali ke sekolah semula dengan mengajak pada guru untuk memegang jawatan dalam parti?
Cuma para guru kena pastikan jawatan yang mereka pegang itu adalah dalam Umno. Tidak ada yang benar melainkan Umno semata-mata.
Pada masa sama fahaman itu dapat ditanam dalam minda kanak-kanak seawal usia mereka tujuh tahun. Melentur buluh Umno biar dari rebungnya.
Lihat bagaimana anak-anak muda sekarang yang kurang berdaya saing sama ada semasa di sekolah atau selepas menamatkan pengajian. Sesetengahnya tidak mampu berfikir secara kritis pun.
Sesetengah guru pula tidak lebih menjadi jurucakap yang tekal kepada buku-buku teks. Kadang-kadang kita melihat betapa anak-anak yang cuba berfikir di luar sedikit daripada kebiasaan seakan-akan dihukum berdosa.
Ada kemungkinan besar ia disebabkan mereka belum menghafal lagu Umno.
Tanpa amalan itu pun biasanya sekolah adalah tempat untuk sebahagian guru – terutama guru besar – menunjukkan ketaatan terhadap parti BN.
Diyakini ia bukanlah kerana kesedaran atau kefahaman yang benar sangat pun, tetapi mereka diajar secara tidak langsung bahawa hak memilih aliran politik seseorang kakitangan awam rakyat di negara ini cuma Umno atau BN.
Jika ada yang berani menongkah arus, bersedia untuk dipindahkan ke tempat lain yang biasanya menyukarkan. Ia adalah sistem pendidikan tidak rasmi untuk golongan pendidik.
Bukan itu saja. Jika prestasi akademik sekolah menurun, atau ada sebarang masalah di kalangan murid, ia bukan sekadar isu domestik sebaliknya membabitkan maruah menteri.
Ia adalah kesan berantai atau impak domino yang akan membawa petaka bertimpa-timpa.
Justeru sebarang masalah mesti dielakkan. Jika ada, segera disapu ke bawah tikar.
Inilah demokrasi cara Malaysia.
"Biar kita sama-sama nyanyi, tapi tujuan kita beza lho."

0 ulasan:

Catat Ulasan

Follow by Email

 
Copyright © 2015 Wadah Baru - All Rights Reserved
Proudly powered by Blogger