Home » , » Majlis Presiden PH harus pilih calon PM terbaik, Anwar PM ke-8

Majlis Presiden PH harus pilih calon PM terbaik, Anwar PM ke-8

Written By Wadah Baru on Rabu, 24 Mei 2017 | 10:59 PTG

Majlis Presiden Pakatan Harapan mesti memilih calon Perdana Menteri terbaik untuk merangsang kepercayaan rakyat untuk menang PRU ke-14 dan mengangkat sumpah sebagai PM ke-7,kata Timbalan Presiden Amanah Salahuddin Ayub.

Beliau menegaskan, Pakatan Harapan mempunyai barisan kepimpinan yang hebat dan berpengalaman dalam menentukan siapa calon Perdana Menteri ke-7.

Namun sekiranya Pakatan Harapan mahu Datuk Seri Anwar Ibrahim (DSAI) sebagai PM, Anwar adalah PM ke-8 bukan ke-7.

"PM ke-7 akan bertanggung jawab membentuk kabinet baru, melakukan reformasi urus tadbir negara dan berusaha untuk mendapatkan pengampunan DSAI.

"PM ke-7 boleh saja Tun M (Tun Dr Mahathir Mohamad), DSWA (Datuk Seri Wan Azizah Wan Ismail), TSMY (Tan Sri Muhyiddin Yassin dan Mohamad Sabu. Yang penting mereka teguh dengan sifat amanah.

"Inilah masanya rakyat mahu melihat kebijaksanaan pimpinan utama PH tampil untuk menyelesaikan isu negara dan rakyat. Duduklah berunding demi kepentingan rakyat dan kemudian barulah berlunjur untuk berkhidmat mereformasi negara.," ujarnya dalam kenyataan hari ini.

Beliau mengulas mengenai Kongres PKR ke-12 yang diadakan baru-baru ini yang sekali lagi mengangkat nama Anwar  sebagai calon Perdana Menteri jika Pakatan Harapan berjaya menumbangkan BN bukanlah perkara baharu.
"Sekiranya kita sebagai pengamal, penggiat, peminat dan pemerhati politik, isu DSAI dinobatkan sebagai calon PM bukan kedengaran sehari dua tetapi telah bermula sejak PRU ke-10 iaitu tahun 1999.

"Ianya bukan isu baharu. Ianya adalah impian yang tidak kunjung padam PKR terhadap mestronya. Itu adakah hak mutlak demokrasi PKR.

"Ada yang marah dan tidak puas hati terhadap apa yang berlaku semasa kongres PKR sekiranya kita adalah seorang demokrat tulen tidaklah sukar untuk kita memahami segala tingkah laku dan gelora rasa setiap perwakikan dan ahli mana-mana entiti siasah di bumi ini," ujarnya.

Pada Ahad, perwakilan PKR yang hadir dalam kongres tersebut sebulat suara memilih Anwar yang sedang menjalani hukuman penjara sebagai Perdana Menteri ke-7 dengan mempamerkan sepanduk yang berbunyi "Anwar PM ke-7."

Bagaimanapun tindakan barisan pimpinan Pakatan Harapan seperti Lim Kit Siang dan Mohamad Sabu dilihat turut memegang sepanduk sama kecuali Tun Dr Mahathir Mohamad dan Tan Sri Muhyiddin Yassin tidak berbuat perkara sama.

Situasi yang dirakamkan itu menimbulkan perdebatan khalayak dan pemerhati politik terutama pimpinan BN yang berpandangan ia sesuatu kecelaruan ditonjolkan oleh Pakatan Harapan.

Kata Salahuddin lagi, mana-mana parti berhak untuk berbuat demikian sebagaimana dilakukan PKR dalam konvensyen anjuran parti itu pada Ahad.

"Esok atau lusa DAP, PPBM dan Amanah pula sampai giliran untuk mengadakan  konvensyen dan  perhimpunan agung masing-masing.

"Siapa yang berani menidakkan akan ada nama-nama lain selain DSAI yang bakal dinamakan sebagai calon PM? Sama ada nama-nama yang dicadangkan itu layak atau tidak itu adalah persoalan lain.

"Jangan kita nafikan hak dan kehendak mana-mana parti. Jadilah seorang demokrat yang sebenarnya," ujarnya.

Salahuddin menegaskan untuk menyelesaikan konflik siapa bakal Perdana Menteri ke-7 bergantung kepada keputusan Majlis Presiden Pakatan Harapan.

"Sebenarnya jalan penyelesaian terbentang luas di hadapan kita.

"Bukankah Pakatan Harapan memiliki gabungan kepimpinan yang bukan kepalang hebatnya. Tidakkah Tun M, Datuk Seri Wan Azizah, Lim Kit Siang dan Mohamad Sabu memiliki segala kepintaran dalam nuansa politik untuk nenyelesaikan kemelut ini.

"Bukankah ada meja Majlis Presiden Pakatan Harapan yang mampu menghuraikan kekusutan ini.
"Ada masa dan ketika pemimpin menjadi pendengar yang baik meneliti pandangan akar umbi untuk membuat keputusan.

"Ada kalanya pemimpin perlu berani menongkah arus untuk membuat keputusan. Berani mendepani cemuhan ahli dan mengambil risiko demi kepentingan negara dan rakyat.

"Jadilah kita pemimpin sejati yang rakyat dambakan. Inilah sifat pimimpin Pakatan Harapan yang bila-bila masa bersedia meletakan di hadapan kepentingan awam dan mengenepikan kepentingan peribadi dan parti sendiri," ujarnya.

0 ulasan:

Catat Ulasan

Follow by Email

 
Copyright © 2015 Wadah Baru - All Rights Reserved
Proudly powered by Blogger